4 Kebiasaan yang Tanpa Disadari dapat Merusak Kulit

Kulit adalah organ kompleks dengan energi karakter utama dalam hal mengatur kesehatan Anda.

Menurut dokter kulit Erum N.

Ilyas, kulit memainkan sejumlah fungsi vital dalam kesejahteraan secara keseluruhan.

“Ketika saya menasihati pasien saya untuk merawat kulit mereka, ini bukan hanya tentang tampilannya, tetapi juga tentang memahami kulit, perannya dan mengapa kita perlu merawatnya,” tambah Dr.

Ilyas.

Ini termasuk memahami (dan menghindari) kebiasaan kecantikan yang membahayakan kulit seperti tidak membersihkan riasan sebelum tidur atau membiarkan produk kecantikan melewati masa jayanya.

Namun, ada beberapa kebiasaan umum yang dapat membahayakan kulit Anda dan menyebabkan masalah seperti kulit kering yang berlebihan, munculnya jerawat, kemerahan, bintik hitam, dan banyak lagi yang menurut Dr.

Ilyas tidak disadari oleh kebanyakan orang.

1.

Eksfoliasi berlebihan Mempersiapkan kulit sebelum merias wajah adalah bagian penting dalam rutinitas kecantikan apa pun, dan orang-orang sering kali melakukan eksfoliasi untuk mendapatkan kanvas yang paling halus dan bercahaya sebagai bagian dari proses tersebut.

Tetapi Dr.

Ilyas memperingatkan untuk tidak melakukan eksfoliasi terlalu sering (lebih dari beberapa kali per minggu) atau terlalu intens karena dapat merusak kulit Anda.

“Saya memiliki kasus di mana pasien menjadi sangat agresif dengan sikat pembersih wajah dan peralatan mekanis sehingga mereka benar-benar mengembangkan impetigo, infeksi bakteri staph, sebagai hasilnya,” katanya.

Dr.

Ilyas merekomendasikan scrub gula atau aprikot, atau pilihan lain yang mengandung gula atau berbasis butiran dan non-kimia, yang paling mudah dan paling lembut di kulit dan lebih lembut untuk penggunaan yang lebih teratur.

2.

Salah menggosok concealer di bawah mata Saat mengoleskan krim ke kulit di bawah mata, kesalahan paling umum yang dilakukan adalah tidak mengenali keseimbangan cairan halus di kulit.

“Mungkin ada akumulasi cairan di jaringan lunak di bawah mata dari alergi atau pemicu lainnya, dan gravitasi menyebabkan cairan ini tertinggal di kulit di bawah mata,” kata Dr.

Ilyas.

Akibatnya, terjadi “penggembungan” pada kulit.” Saat mengoleskan krim, luangkan waktu sejenak untuk mulai dari hidung dan pijat ke luar dapat membantu memindahkan cairan kembali ke limfatik untuk mengurangi pembengkakan di bawah mata,” katanya.

Juga, menghindari produk abrasif atau keras di bawah mata adalah penting.

“Jika kulit halus ini teriritasi, itu bisa menjadi kering dan pecah-pecah dan menghasilkan penampilan yang lebih gelap,” jelasnya.

3.

Menerapkan produk kecantikan dan kulit yang rusak Urutan penggunaan produk harus ditentukan oleh perannya dalam rutinitas perawatan kulit Anda serta sifat produk itu sendiri.

“Jika Anda menggunakan produk obat, aplikasikan yang pertama, karena mereka harus bersentuhan langsung dengan lapisan kulit agar paling efektif, dan kemudian, produk lain berlapis berdasarkan ketebalan produk atau ukuran molekul.” katanya.

Sebagai aturan praktis, beralihlah dari yang paling tebal ke yang paling tipis.

“Serum cenderung perlu dioleskan sebelum losion atau krim untuk memungkinkan produk ringan ini memasuki lapisan permukaan kulit dan produk yang lebih tebal akan menutupnya agar bekerja lebih efektif,” tambahnya.

Setelah rutinitas perawatan kulit Anda selesai, Anda dapat melanjutkan pakai make up.

4.

Tidak memperbaiki kulit setelah menggunakan bulu mata palsu “Untuk bulu mata palsu, berat produk dan perekat atau cara pengaplikasiannya dapat menyebabkan iritasi pada kulit kelopak mata,” kata Dr.

Ilyas.

Seperti kebanyakan ekstensi atau produk yang diterapkan pada kulit kita melalui metode perekat, penting untuk merawat kulit dengan hati-hati setelah digunakan.

“Kulit perlu memperbaiki dirinya sendiri dari kualitas abrasif dan iritasi produk ini, dan menggunakan produk berbasis petrolatum atau vitamin E dapat membantu menyehatkan kulit setelah pengangkatan,” katanya.

WELL + GOOD

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Previous post Pengadilan Tolak Gugatan Besan Setya Novanto Atas Perkara Utang BLBI Rp 3,57 T
Next post 5 Cara Mengkonsumsi Chia Seed untuk Bantu Turunkan Berat Badan